..My Guardian Angel is Back..

Hanya sebuah ide gaje yang ingin saya keluarkan di sini. semoga suka^^

Happy Reading^^

 

Matahari mulai keluar dari peraduannya. Sinarnya yang hangat masuk ke dalam kamarku melalui sela-sela gorden rumah Risma.  Dia masih tertidur lelap di balutan selimut yang hangat.

“Dek bangun.. emang kamu gak sekolah?” teriak Rafael dari luar pintu Risma.

“Apa sih berisik.” jawab Risma setengah nyawa.

“Lihat noh jam berapa.” ucap Rafael yang kini telah berada di dalam kamar Risma dan membuka gorden jendela kamar Risma.

“Apa?? Jam 6 ?? kenapa gak bangunin dari tadi sih kak!” Risma bergegas menuju ke kamar mandi.

Rafael hanya memandang heran tingkah laku adiknya yang tidak pernah berubah tersebut.

Namun..

“Aaaaaaaa!!!!”teriak Risma sesampainya di ambang pintu kamar mandi.

“Apa sih dek. Pagi – pagi teriak.”ucap Rafael menghampiri Risma.

“Itu noh ada kodok. Usir dong kak.”kata Risma ketakutan.

“Ampun deh ginian aja takut. Udah cepetan mandi udah gue usir tuh.”

“Gak ah aku mandi di kamar kakak aja ya.”ucap Risma sambil ngacir pergi ke kamar Rafael.

30  menit kemudian, Risma telah siap dan segera turun ke bawah.

“Papa Mama mana kak? Pagi-pagi gini udah gak ada.”tanya Risma sambil mengambil roti yang telah disiapkan di meja makan.

“Papa mama ke Singapura tadi pagi barusan berangkat.”jawab Rafael.

“Ah.. bisnis mulu gak pernah perhatiin gue.”gerutu Risma.

“Lagian mereka kan kerja juga buat kita kan ?udah jangan manyun mulu. Ayo berangkat nanti telat lho.”

Akhirnya mereka berdua pun berangkat ke sekolah. Mereka memang satu sekolah, sehingga setiap hari selalu berangkat bersama, meskipun pulangnya belum tentu bareng.

***

“Gubrak!!mampus gue. Mana nih tugas banyak banget ya.”ucap Risma kelabakan.

“Aduh.. din…kenapa loe gak bilang sih ni PR banyak banget.”lanjutnya

“Ngapain juga gue bilangin loe, ujung-ujungnya paling juga gak loe kerjain.”

“hehehe.. tapi kan setidaknya gue nyicil gitu.”ucap Risma ngeles.

“Udah buruan kerjain. Keburu Bu Melly dateng.”suruh Dinda.

Akhirnya dengan segala kerja kerasnya Risma berhasil menyalin dengan sukses sebelum bel berbunyi.”

Tetttttttt… tettttttttttttttt……….

Bel masuk berbunyi.

“Pagi anak-anak.”sapa Kepsek.

“Loh kok Kepsek sih.”bisik Risma pada Dinda yang duduk di depannya.

“Kagak tau ada pengumuman kali. Dengerin aja napa.”jawab  Dinda.

“Oya Din nih hari Selasa ya? Wah gue lupa belum buat berita. Wah gawat tingkat Dewa nih.”ucap Risma yang tiba-tiba keinget tugasnya sebagai jurnalis sekolah.

“Ampunn deh nih anak. Loe di rumah ngebo mulu sih.”Dinda hanya geleng-geleng lihat kelakuan sahabatnya yang gak sadar-sadar.

“Baik anak-anak di sini ada murid baru pindahan dari Surabaya. Silahkan perkenalkan diri kamu.”ujar Kepsek.

Author ‘s POV

“Baik anak-anak di sini ada murid baru pindahan dari Surabaya. Silahkan perkenalkan diri kamu.”ujar Kepsek.

“Hai.. temen-temen selamat pagi. Perkenalkan nama gue Bisma Karisma. Kalian bisa paggil saya Bisma.”ujarnya memperkenalkan diri sambil tersenyum dan memperlihatkan deretan giginya yang berbehel. Membuat para cewek yang sedari tadi gak berkedip makin terpesona.

“Baik Bisma sekian perkenalannya, kamu bisa duduk di sana.”ujar Kepsek sambil menunjuk bangku kosong sebelah Risma.

Bisma pun menghampiri Risma yang sedari tadi sibuk sendiri.

“Hy.”sapa Bisma pada Risma.”

“…..”Risma.

“Lagi sibuk ya?”Tanya Bisma lagi.

“Udah tau nanya. Mending loe diem aja deh, nih tugas masih banyak nih.”jawab Risma jutek.

“Wah ni anak jutek amat. Kagak nyadar apa ya ada orang baru di sini. Ajak kenalan kek ini malah udah jutek duluan.”batin Bisma.

“Huh.. selesai juga nih tugas.”ucap Risma sembari menarik nafas panjang terus mengeluarkannya.

“Udah selesai nih neng? Sebenarnya ngerjain tugas apa sih kayaknya sibuk banget.”tanya Bisma SKSD.

“Udah nih. Eh, loe sapa? Tiba-tiba nongol di sini.”tanya Risma yang memang sedari tadi gak nyadar kalau ada orang di sebelahnya.

“Jadi dari tadi loe gak nyadar dari tadi pagi gue duduk di sini?” Risma hanya menggeleng.

“Kenalin gue Bisma Karisma loe bisa panggil gue Bisma. Nama loe saa? ”ucap Bisma mengulurkan tangannya.

“Bisma?? Kayaknya familiar banget deh tuh nama. Sapa ya?? What?? Jangan-jangan Bisma, Bisma little guardian angel gue?? Eh tapi gak mungkin deh. Masa sih dulu dia kan gak pake behel nah sekarang yang di depan gue pake behel mana ganteng pisan euy. Terus kalau emang dia Bisma gue kenapa dia malah ngajak kenalan.”gumam Risma dalam hati yang bingung sendiri.

“Hello?? Kok malah ngelamun sih.” Risma masih bengong.

“Hei..”ucap bisma sambil melambai-lambaikan tangannya di depan Risma.

“eh.. eh.. iya loe tadi ngomong  apa? Sorry gue gak denger.”ucap Risma sadar.

“Elo sih diajak ngomong malah bengong. Oya nama loe sapa?”tanya Bisma lagi.

“Nama gue Risma.”ucap Risma tersenyum.

“Hei kalian berdua !”bentak Bu Melly yang emang guru super killer.

“Iya bu. Ada apa ya?”ucapku gelagapan.

“Masih tanya ada apa lagi?”ucap Bu Melly amarahnya semakin memuncak.

“Sekarang kalian berdua keluar !” bu Melly

“Elo sih ngajakin gue ngobrol terus.”ucap Risma setelah keluar dari kelas.

“Ya maaf. eh kita kemana nih? Mendingan anterin gue yuk keliling sekolah ini. Gue kan baru di sini.”ajak Bisma

“Emang loe mau kena tatib. Kalau gue sih ogah. Kalau mau loe aja sono keliling-keliling sendiri. Gue mah ke perpus aja, itu tempat paling aman buat sembunyi dari tatib.” Risma

“Ya gue gak mau lah kena hukuman lagi. Gue ikut elo aja ya.”Bisma pun mengekor di belakang Risma.

Risma’s POV

Gue dan Bisma pun akhirnya ke perpustakaan. Tak terasa bel istirahat berbunyi dan kita langsung menuju ke kantin.  Selama perjalanan ke perpus banyak pasang mata yang perhatiin gue sama Bisma. Maklumlah, Bisma kan ganteng lagian dia penghuni baru di sekolah. Tapi, meski begitu gue risih banget diliatin kayak gitu. Sedangkan Bisma malah senyam-senyum nampilin deretan giginya yang berbehel.

“Hai Din, Ris sini deh gabung sama kita.”teriak Dinda sesampainya gue dan  Bisma tiba di kantin.

Gue pun segera menghampiri Dinda dan kak Rafael yang sedang duduk di kantin berdua. Kemudian gue duduk dan Bisma duduk di sebelah gue.

“Eh, Ris loe mau makan apa? Gue pesenin deh.”tawar Bisma

“Gue Nasi goreng ama Iced Coffe aja deh. Thanks ya.”gue

“Kalian berdua mau pesen apa?”tawar Bisma pada kak Rafael dan Dinda

“Gak deh kita udah makan kok.”jawab Kak Rafael dan Dinda kompak.

“Oke deh. Gue pesenin dulu yah.”ucap Bisma sambil pergi dan mengacungkan jempolnya.

***

Bel pulang telah berbunyi, namun gue masih duduk santai di bangku gue.

“Eh, Ris loe gak pulang ?” tanya Dinda.

“Ya pulang lah.” Gue

“Lha terus loe ngapain masih duduk-duduk santai ?”

“Jalan yuk din. Lagi males pulang cepet gue.”

“Tapi…”

“Hy bebeb, pulang bareng aku yuk.”ajak seseorang yang tiba-tiba udah nongol di hadapan kita.

“Aduh selalu deh. Gue kan pingin jalan sama Dinda kak.” Ucap gue

“O. tidak bisa.” Kak Rafael . “Bye adikku sayang..” kak Rafael pun meninggalkanku dan jalan bersama Dinda.

“Tega deh mereka. Huh nyebelin.”gerutuku

“Bareng sama aku aja gimana?” tawar seseorang

“Beneran nih bis? Gue gak ngerepotin loe kan? Emang loe gak jemput pacar loe gitu.”tanya gue memastikan

“Pacar?? Gue jomblo lagi. Ups salah maksudnya Single. Hehehe. Udah deh bareng gue aje yuk.”

“Iya deh. “ jawab gue akhirnya.

Akhirnya gue pulang bareng Bisma. Entah kenapa gue seneng banget.

“Aduh gue males nih kalau pulang ke rumah. Andai aja Bisma ngajak gue jalan gitu ya.”batin gue

“Kok diem aja sih.”ucap Bisma memecah keheningan di mobil.

“Gak papa kok. Lagi liatin jalan aja.”ucap gue ngeles.

“Jalan yuk. Kemana gitu gue pingin keliling-keliling nih. Udah kangen banget sama nih kota.”ajak Bisma seakan bisa baca pikiran gue.

“Eh beneran nih. Aduh loe mind reader ya?”ucap gue seneng banget.

“Mind reader?? Ya gak lah. Ada-ada saja sih loe. Jangan-jangan loe tadi bengong karena pingin gue ajak jalan ya? Ngaku aja deh.”ucap Bisma dengan PD-nya.

Gue hanya diem. Mungkin wajah gue udah merah kayak tomat karena ketauan gara-gara omongan gue sendiri.

Akhirnya kami pun jalan-jalan ke sebuah Mall dengan masih menggunakan baju seragam. Di sana kami shopping, sebenernya bukan kami sih yang shopping tapi lebih tepatnya gue. Tak hanya itu kami juga berfoto ria dengan berbagai pose gokil. Tak terasa udah sore, kami pun memutuskan untuk pulang.

***

Author’s POV

“Aduh ganteng banget sih dia. Andai aja loe ima kecil gue yang dulu udah pergi pasti gue seneng banget.”ucap Risma sambil senyam-senyum gaje mandangin foto gue sama Bisma tadi siang dan akhirnya gue ketiduran. Ditemani boneka kodok kesayangan gue.

Kita lihat Bisma di kamarnya yuk..

“Kira-kira loe masih inget gak ya sama gue? Atau mungkin loe udah lupain semua?”ucap Bisma sebelum ia tidur.

***

Esoknya,

“Dek kakak berangkat duluan ya? Mau jemput Dinda.”ucap Rafael sambil ngeloyor pergi dan merebut roti ku yang telah siap akan ku makan.

“Aduh. Itu roti gue!”teriak Risma, tapi Rafael tetap pergi, sedang Risma dia cuman manyun.

Mau tak mau akhirnya Risma berangkat ke sekolah sendiri. Tapi,…

“Pagi,,cantik.”sapa seseorang ketika Risma di depan gerbang rumahnya.

“Pagi,, udah nongol aja loe di sini.”Risma

“Bareng gue aja yuk.”

“Ya udah deh. Yuk bis!!”risma.

Akhirya semenjak hari itu Risma selalu berangkat dengan Bisma. Begitu juga pulangnya. Bahkan semakin hari mereka semakin dekat. Tak jarang mereka hang out bareng. Entah itu nonton, makan bareng, atau bahkan Cuma jalan-jalan.

***

Bisma’s POV

“Nanti aku jemput ya jam 4 sore.”ajak gue pada Risma sesaat sebelum dia keluar dari mobil gue.

“Oke. Thanks ya”jawabnya singkat. Gue hanya tersenyum.

Dia pun membuka pintu mobil gue dan  beranjak keluar namun gue tarik tangannya dia pun membalikkan badannya.

“Ada apa?”tanya nya.

Aku hanya diam hanya mencium pipinya sekilas. Dan tiba-tiba pipi Risma sudah merah kayak tomat.

“Sampai jumpa nanti sore ya. Bye..” Dia pun keluar dari mobil dan gue mulai melajukan mobil gue.

***

Author’s POV

“Mau kemana nih?”tanyanya setelah memasuki mobil Bisma.

“Udah nanti kamu juga bakal tahu kok.”jawab Bisma santai.

Bisma pun akhirnya menghentikan mobilnya di suatu tempat. Kalau dilihat-lihat tempat itu seperti taman bunga yang sangat indah. Namun, ketika masuk ke dalam..

“Segerrr…”ucap Risma sambil merentangkan tangannya sesampainya di sebuah tepi danau buatan yang cukup luas yang berada di dalam tangan bunga tersebut.

“Kok kamu tahu aku seneng ke sini?”lanjutnya

“Iya dong kamu kan putri katakku yang seneng banget sama boneka kodok tapi kalau dikasih kodok beneran aja nangis.”jawab Bisma yang membuat Risma hanya cengo.

“Kok loe tahu itu sih. Yang tau itu kan cuma Ima. Atau jangan-jangan….”Risma tampak berpikir

-Flashback ON-

Di danau tempat Risma dan Bisma sekarang..

“Hai putri katakku.”sapa seorang anak laki-laki kecil.

Namun si anak perempuan kecil yang disapa putri katak hanya diam mematung di pinggir danau.

“Kok kamu diem aja sih. Kamu marah sama aku?”tanya si anak laki-laki kecil tersebut

‘hiks..hiks..hiks..’ si anak perempuan kecil itu hanya bisa menangis

“Jangan nangis dong. Aku kan jadi ikut sedih.”hibur si anak laki-laki kecil itu yang sekarang telah berada di sampingnya.

“Habis si pangeran robotku habis ini mau pergi. Nanti yang ngelindungin aku siapa? nanti yang jadi guardian angel aku sapa?” ucap si anak perempuan kecil itu yang masih sesenggukan.

“Ya ini kan bukan mau pangeran robot. Aku juga gak mau pisah sama putrid kodokku. Aku janji aku pasti kembali.”ucap si anak laki-laki kecil mantap.

“Janji ya pangeran robot balik lagi kesini.”

“Iya aku janji kok. Oya, kamu pake ini ya. Biar gak lupa sama aku.”sambil memberikan sebuah kalung berliontin robot.

“Nanti kalau kamu kangen genggam liontin ini ya? pasti aku juga kangen sama kamu.”lanjutnya

“Aku juga punya.” Ucap si anak perempuan kecil itu sambil memberikan sebuah kotak kayu kecil.

“Nanti kalau kamu kangen tinggal buka kotak suara itu aja. Aku juga kangen kamu.”lanjutnya

“Aku bakal kangen kamu putri katakku. Jangan nangis ya.”ucap si anak laki-laki kecil yang akhirnya menghapus air mata yang sedari tadi mengalir dari mata si anak perempuan kecil dan memeluk si putri kataknya.

“Aku juga bakal kangen kamu pangeran robotku. Kamu harus balik lagi ke sini ya?”ucap dan tanya si anak perempuan kecil tersebut masih dalam pelukan pangeram robotnya.

“Iya aku janji kok pasti kembali.”

-Flashback Off-

Bisma pun menunjukkan sesuatu yang sedari tadi disembunyikan di belakang tubuhnya kepada Risma. Sebuah kotak kecil yang terbuat dari kayu. Kemudian Risma membukanya. Terdengar alunan musik khas dari kotak kecil tersebut.

“Ima? Pangeran robotku? Ini benar kamu?” tanya Risma tak percaya.

“Menurut kamu?”tanya Bisma balik.

Tanpa basa-basi Risma langsung memeluk Bisma dan Bisma pun membalas pelukan tersebut.

“Aku kangen kamu Pangeran Robot. Akhirnya, kamu datang juga.”ucap Risma masih di pelukan Bisma. Matanya mulai berkaca-kaca karena bahagia.

“Aku juga kangen kamu Putri katakku. Kamu berubah ya. sekarang kamu tambah cantik. Awalnya ketemu aja aku hampir gak percaya kalau itu kamu.”

“Tapi kok kamu tahu kalau aku Risma si Putri katak. Mana tau lagi aku sekolah di situ.”tanya Risma melepas pelukannya.

“Ehhmmm.. sebenarnya  papa aku yang ngatur. Katanya aku disuruh menetap di sini. Lagipula papa kamu dan papa aku tak sengaja terlibat dalam satu proyek kerja gitu deh. Lagian coco juga udah tahu kok kalau aku udah kembali ke Jakarta.” Jelas Bisma panjang lebar.

“Oh.. “Risma hanya berbeo ria

“Oya, kotak suara kamu masih bagus kan? Terus mana kalung aku? masih bagus kana tau jangan-jangan udah kamu buang lagi.”tanya Bisma sambil melihat ke leher Risma tak terlihat sedang mengenakan sebuah kalung.

“Gak lah. Mana mungkin aku buang.”

“Terus mana? Kok aku gak liat ya?”

“Ada kok di tas aku.”ucap Risma sambil mengeluarkan sebuah liontin robot dari tasnya.

“Kok gak kamu pake sih?”

“Soalnya tadi pagi kalungnya putus gak tahu tuh kenapa.  Nah rencananya habis dari sini aku mau beli kalungnya. Nanti anterin aku ya?”

“Sipp tuan putri.”

Mereka pun bercerita kehidupan masing-masing setelah mereka berpisah dan duduk di kursi taman yang tak jauh dari mereka berdiri. Tiba-tiba otak jail Bisma pun muncul ketika melihat katak di dekat kursi taman yang sedang mereka duduki. Dia mengambilnya dengan kantong plastic yang kebetulan ada.

“Taarrrraa…”Bisma menunjukkan kodoknya di depan Risma.

Tak ragu lagi, Risma pun mengeluarkan jurus seribu langkah. Ia terus berlari sambil berteriak. Tak mau kalah, Bisma terus mengejar  Risma. Dan…

‘bukk..’

“aw..”rintih Risma kesakitan karena jatuh tersandung batu.

Melihat hal itu Bisma segera menghampiri Risma.

“Stopp..”ucap Risma saat tau Bisma akan mendekat. “Buang dulu tuh kodok baru loe boleh ke sini.”lanjutnya.

“Eh, gue kira apaan. Ya deh gue buang.”

Bisma pun menghampiri Risma yang masih duduk tersimpuh di tanah sambil memegangi kakinya.

“Loe gak papa kan?” tanya Bisma.

“Gak.”jawab Risma jutek.

“Loe marah?”

“Gak.”

“Ya udah pulang yuk. Sini gue bantuin berdiri.”ucap Bisma sambil mengulurkan tangannya.

“Gak. Gue bisa sendiri.”

Risma pun mencoba berdiri.

“aw..”rintihnya. sepertinya kakinya terkilir.

“Gak bisa berdiri kan? Sini.”lagi-lagi Bisma mengulurkan tangannya dan kali ini Risma menerimanya.

“Mankanya jangan songong deh.”celoteh Bisma

“….”Risma hanya diam

Akhirnya Bisma membopong Risma ke Mobil. Karena sepertinya kaki Risma terlalu sakit untuk bisa dibuat jalan. Sedangkan Risma sepertinya masih marah dengan Bisma. Sesampainya di mobil Bisma segera mendudukan Risma di kursi depan sebelah kemudi, sedangkan Bisma segera duduk di kursi belakang kemudi dan segera melajukan mobilnya.

Di perjalanan pulang, hanya hening yang menemani mereka. Hanya terdengar samar-samar suara rintik hujan yang jatuh di atap mobil Bisma. Tiba-tiba saja mobil Bisma berhenti.

“Kok berhenti  sih.”ucap Risma.

“Gak tau nih. Jangan-jangan mogok lagi. Coba aku lihat dulu deh. Kamu tunggu di sini aja ya.”

‘Jedeerrr’ suara petir menggelegar.

Refleks, tangan Risma menahan lengan Bisma yang saat itu sedang  akan membuka pintu untuk mengecek keadaan mesin mobil.

“Kenapa?”tanya Bisma. Sedangkan hujan semakin deras.

“Di sini aja ya, temenin aku.”jawab Risma.

“Ternyata kamu gak berubah ya? masih aja takut sama yang namanya petir. Ya deh aku gak bakal kemana-mana.”ucap Bisma sambil membenarkan posisi duduknya.

Hujan semakin deras bahkan sesekali petir masih menggelegar. Kedua sahabat itu masih diam di dalam mobil. Sedari tadi Risma merangkul lengan Bisma dan menyenderkan kepalanya di bahu Bisma.

“Ris, mendingan kamu telepon coco deh kalau kita terperangkap hujan takutnya dia khawatir.”

“Iya deh.”ucap Risma.

Risma pun mengambil handphone dari sakunya.

‘Low Bat’

“Yah low bat nih bis. Pinjem hape kamu dong.”ucap Risma.

“Hape aku juga low bat nih. Gimana dong?”

“Ya udah deh.”jawab Risma pasrah.

***

Pagi telah datang. Hujan juga telah reda. Mereka malam itu akhirnya tidur di mobil.

“Bis, bangun udah pagi. Ujan juga udah berhenti. Coba deh kamu liat mobil kamu.”ucap Risma mencoba membangunkan Bisma yang masih tidur nyenyak di bahunya.

Bisma pun mulai membuka matanya dan membenarkan posisi duduknya. Tanpa berkata apa-apa Bisma langsung mencoba menyalakan mobilnya kembali. Dan..

“Nyala.”pekik Bisma.

“Alhamdulillah deh. Kalau gitu pulang yuk.”ajak Risma.

“Sipp.”ucap Bisma dan segera melajukan mobilnya.

Mobil Bisma telah sampai di depan rumah Risma.

“Udah sampai depan aja Bis. Kita kan hari ini sekolah. Nanti kamu telat lho.”ucap Risma

“Mending gue anterin loe deh. Takutnya si coco marah karena loe gak pulang semaleman.”

Risma Cuma manggut-manggut aja. Dan Mereka berdua pun turun.

***

‘ada cinta yang ku rasakan saat bertatap dalam canda

Ada cinta yang kau getarkan saat ku resah dalam harap oh indahnya cinta..’

BB Risma berdering..

incoming call

Pangeran Robot_Bisma

“hy putri katak.”terdengar suara dari seberang sana.

“kenapa?”tanya Risma dengan malas.

“Jalan yuk.”ajak Bisma to the point.

Risma pun melirik ke jam teddy bear yang terpajang manis di dinding kamarnya.

“Gila loe bis ngajakin jalan jam segini udah jam 11 malam, Bisma. Lagian gue udah ngantuk banget. Bye.. good night.” Risma pun menutup teleponnya.

‘ada cinta yang..’ [BB Risma berdering lagi]

“Kenapa lagi sih.”ucap Risma kesal.

“Kan tadi gue udah bilang ngajakin loe jalan. Gue sudah di depan rumah loe. Cepet!”

Risma pun langsung mengintip ke luar rumah dari jendela kamarnya di lantai dua itu. Ternyata benar Bisma telah berada di depan rumah Risma. Bahkan kini Bisma sedang melambaikan tangannya kepada Risma.

Akhirnya Risma pun turun menemui Bisma. Niatnya sih cuman mau bilang ke Bisma biar pulang aja. Tapi belum sempat Risma mengucapkan sepatah kata pun Bisma langsung menarik tangan Risma untuk masuk ke dalam mobil. Dan Bisma segera melajukan mobilnya meninggalkan rumah Risma.

“Aduh, kok loe main narik-narik tangan gue aja sih. Aduh, nih kalau coco tau pasti marah nih. Lagian malam-malam begini mau ngajak gue jalan kemana sih. Aduh, man ague pake baju tidur kayak gini lagi. gak bawa jaket juga karena awalnya gue nyamperin loe cuman mau nyuruh loe buat pulang aja. Eh, elonya main narik-narik aja.”omel Risma panjang lebar.

“Udah ngomelnya?”tanya Bisma singkat.

Risma hanya diam.

Bisma’s POV

Aku membawa Risma ke danau yang biasa aku kunjungi dengannya.

“Dingin. Mending pulang aja deh.”ajaknya

“Bentar deh aku maih mau ngehabisin malamku sama kamu di sini.”ucapku

“Besok-besok aja deh. Dingin nih di sini.”ucapnya sambil mengusap-usap lengannya.

Aku pun melepaskan jaketku dan mengenakannya ke badan Risma.

“udah anget?”tanyaku

“lumayan sih tapi masih dingin. Mending pulang aja yuk.”jawabnya

Aku pun memeluknya.

“Udah anget kan?”tanyaku lagi. Risma hanya mengangguk pelan di pelukanku

“Emang ada apa sih kau mengajakku kemari?”tanyanya masih dalam pelukanku

“Ris,, aku sayang kamu.”ucapku tepat di telingannya dan sontak dia melepaskan pelukanku.

Dia hanya diam. Mungkin masih mencerna apa yang telah ku katakana. Aku pun memegang kedua pipinya. Kini mataku dan matanya bertemu pada satu titik.

“Aku sayang kamu Ris. Aku gak mau kehilangan kamu. Bahkan selama kita berpisah aku masih memikirkanmu dan ketika papa mengajakku kembali ke sini ke kota ini aku seneng banget karena aku bakal ketemu kamu putri katakku. Aku sayang kamu lebih dari sahabat, Risma. Aku cinta kamu Ris. Aku cinta kamu apa adanya. Aku mencintaimu tulus. Will you be my girlfriend?”

“Gak lucu Bisma. Jangan bercanda deh.”ucapnya sambil terkekeh geli.

“Tidak. Aku sungguh-sungguh. Maukah kau menjadi sandaran hatiku?” tanyaku lagi.

Dia hanya tersipu malu. Bahkan pipinya sudah semerah tomat.

“Iya aku mau.”jawabnya lirih tapi masih bisa ku dengar.

“Benar??? Thanks my princess.  I will always love you. I would never hurt you and I will always beside you forever.”ucapku bahagia.

Risma’s POV

“Benar??? Thanks my princess.  I will always love you. I would never hurt you and I will always beside you forever.”ucapnya bahagia.

Aku tak menjawabnya. Aku speechless mendengarkan kata-kata yang meluncur begitu saja dari mulutnya. Ku harap itu kata-kata yang tulus. Aku pun segera memeluknya dan dia membalas pelukanku.

“I Heart you my Prince.”bisikku tepat di telinganya

“I heart you too my Princess.”jawabnya tepat di telingaku dan dia mencium keningku cukup lama dan kembali memelukku.

“Tuhan, jika ini hanya mimpi janganlah kau bangunkan aku dari mimpi indah ini. Namun, jika ini memang garis takdir yang kau berikan, ku mohon jangan pisahkan kita lagi. Now, My Guardian Angel is Back. Thank’s God.”gumamku dalam hati.

-THE END-

Maaf kalau abal-abal, gaje, jelek, dan gak romantis. Hope you like. Thanks for reading J

-ayu-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s